Selamat datang, my brother and sista rohimakumulloh..

Cari Blog Ini

Senin, 07 Juni 2010


SEPENUH HATI
Dah cukup juga kita dengar orang bilang bersyukur ayo bersyukur tapi pada prakteknya perasaan itu tak kunjung kita rasakan, apa yang salah ya?

Asalamualaikum,,, Sering kita mendengar ungkapan ‘sepenuh hati’, sebenarnya seperti apa sih sepenuh hati itu? Kalo mau bicara tentang sepenuh hati baiknya kita pelajari dulu apa sih Hati itu? Banyak sumber yang menjelaskan tentang hati manusia, yang paling dominan adalah sebuah hadist yang mengatakan bahwa: baik buruknya manusia tergantung dari hatinya. Ga gitu kali bunyi hadistnya!!! Iya saya tau bunyinya yang pake daging – daging gitu kan :) masa begitu aja protes sih, kan sama aja artinya. Ya, ini adalah salah satu contoh penyakit hati yang harus dikenali, penulis menyebutnya penyakit kaku and lebay. :)
Sudah terlalu banyak sumber yang mengulas seputar hati, dari mulai puisi ungkapan hati, lagu cinta sehari – hari, sampai buku – buku tebel and berat seperti, Ihya Ulumiddinnya Al Gozali atau Al hikamnya Ibnu Attoilah. Tapi kenapa ya ko sepertinya semuanya terdengar begitu biasa di telinga kita? Kita seperti mengalami suatu kesulitan dalam merasakan makna perasaan yang coba disampaikan oleh penulisnya. Loh ko perasaan sih? Bukannya tadi kita bahas masalah hati? Ya tentu saja hati itu sudah include perasaan. Pada blog sebelumnya saya pernah mengulas hubungan antara perasaan dan karakter kita. Haduuuuh ko belum apa – apa penulis merasa ‘begah’ and agak agak ‘mblenger’ ya kalo ngomongin hati dan perasaan ini. Basiiiiiii banget kayanya, ah udah deh ga jadi nulis masalah hati, sudah cukup semua sumber – sumber mengupas tuntas masalah hati. Dari pada OMDO ( Omong Doang ) mending kita ganti topiknya yang agak jarang orang bahas ya... bagaimana kalo soal KEMAMPUAN MERASAKAN, nah... kalo begini penulis semangat lagi nih. :)
Pake perasaan dong!!! Dasar ga punya perasaan!!! Perasaannya dimana seh??!!! Sering ya kita dengar orang ngomong begini, pada saat orang ngomong begitu sebenarnya orang itu sedang larut dalam perasaannya sendiri dan dia ‘lupa’ bahwa setiap orang juga punya perasaan yang sama tapi tidak dengan kemampuan merasakan yang sama dan atau tidak dalam kondisi pengerasaan yang sama. Ribet amat sih kata-katanya. (yah di maklum aja ya namanya juga penulis amatiran, kalo pembaca kan ga ada istilahnya pembaca amatir he he he) Contoh gampangnya begini, suatu saat kita sedang berbicara mengenai suatu hal yang urgent dengan seseorang melalui HP, karena sinyal kurang bagus kita terpaksa mengulang kata berkali-kali pada saat yang menyebalkan ini tiba-tiba lewatlah sebuah motor sport dengan knalpot racing yang menggelegar dengan kecepatan yang tidak wajar. Akan menjadi hal lumrah dan sangat biasa bila kita spontan menjudment pengendara itu adalah pemuda berandalan doyan kebut – kebutan dan ga punya perasaan :) kenapa? ya karena pada saat itu kita sedang larut dalam perasaan kesal karena sinyal HP yang kurang baik. Hingga kita melupakan bahwa orang itu mungkin sedang larut dalam perasaannya. Bisa saja orang itu sedang resah berharap segera sampai di rumah sakit karena orang tuanya sakit parah atau panik karena istrinya mau melahirkan atau bisa saja orang itu sedang benar-benar sangat merindukan toilet? Ha ha ha bisa jadi kan :) ya gitu lah pokonya, artinya saat kita sedang larut dengan perasaan kita jangan sampai melupakan perasaan orang lain. Oke deh Pak Penulis saya mau tanya boleh kan, oh silahkan tapi jangan susah-susah ya jawab Penulis sambil senyum manis :) ( lama-lama nulis gw bisa dicap dual personality and rada gokil, gimana ga, lah wong gw yang nanya, gw yang jawab sendiri sambil kadang-kadang ketawa geli and senyum-senyum sendiri kalo sambil nulis keluar ide-ide lucu )ha ha ha that’s what I love for being a writer, Sumpah deh tulisan sendiri itu sangat enak dibaca oleh kita sendiri, we are perfect in our own perfection.
Sampe dimana tadi? Ada yang tanya ya? Ya oke, mau tanya apa? Ini sudah ending apa masih opening? Oh itu, masih opening nih kita. :) lanjut ya, serius nih. ya kita sudah mulai memahami bahwa baiknya kita tidak selalu terbawa oleh perasaan. Kenapa tidak? Bukankah perasaan yang menentukan bahwa seseorang itu bisa bahagia atau tidak. Jawabanya adalah TIDAK. Yang bisa menentukan kita bahagia atau tidak bukanlah perasaan, perasaan hanya sebuah alat untuk merasakan. Sedangkan kita bahagia atau tidak adalah berdasarkan keputusan kita, untuk menjadi orang bahagia dengan memposisikan perasaan kita dalam kondisi yang memungkinkan kita untuk bisa bahagia. Contohnya adalah perasaan bersyukur, perasaan ini adalah perasaan terhebat yang memungkinkan seseorang untuk bisa bahagia. Ya perasaan ini kalo dah terbit langsung dari dalam hati kita rasanya dunia ini indah banget, hati tenang and tentrem, karena saat orang bersyukur dia sudah merasa bahwa dia adalah orang yang ‘cukup’ dalam artian dia telah merasa benar-benar puas dengan apa yang dimilikinya sehingga sudah tidak ada ruang lagi untuk menderita karena kurang ini kurang itu pengen ini pengen itu yang ga kesampaian. Saat perasaan bersyukur itu datang, nikmatilah, karena perasaan itu adalah anugrah, dan sebuah anugrah pulalah kita diberi kesempatan merasakannya. Betapa menderitanya orang yang tidak diberi nikmat bersyukur ini, aduuuuuuh... penulis juga pernah ngerasain hidup selalu merasa kurang ampun deh selalu merasa jadi orang yang paling miskin and menderita :) kesel ‘n BT sahabat setia yang selalu menemani. Bawaannya skeptis ‘n jutek ama orang, ya memang pada saat itu penulis merasa bahwa semua orang ga ada yang mau mengerti. Wah era jahiliyah banget deh :) loh loh loh ko jadi curhat? Ya namanya juga sharing, lah kalo ga ngalamin apa yang disharing? Mau sharing Teory? Iya kalo bener, kalo salah? Apa ga jadi double trouble!!! Ya sampai suatu ketika.... muka penulis langsung membayang, sountrack ‘dramatic melody’ ON,.. suara penulis langsung di dub ama Narator.. diselingin wwwwuuuuss. Suara angin.. ha ha ha ha jadi drama gini sih. :) udah ah serius... :)
Dah cukup juga kita dengar orang bilang bersyukur ayo bersyukur tapi pada prakteknya perasaan itu tak kunjung kita rasakan, apa yang salah ya? Ngomong mah gampang!!! Bersyukar bersyukur aja liat dong kondisi gw!!! Lo mah enak, coba lo jadi gw!!! Wah bro..!!! kalo ditanya apa penulis mau punya bank, private Island, personal jet, nabila sakieb as second wife, anjelina jolie yang ketiga... wah ya mau banget... tapi apa dengan semua itu kita bisa bahagia? Senang beberapa waktu sangat mungkin, tapi kalo bahagia? Belum tentu bro... :) buktinya banyak juga pemilik bank yang masuk RS karena stres, bahkan di jepang, negara yang katanya maju n makmur, tingkat orang bunuh dirinya tinggi banget, hampir tiap hari ada. high level sucidal tendensis, ngeri. Selebriti hobbynya pada kawin cerai ya karena selalu merasa kurang itu... ya ya ya dah jangan banyak omong deh, solusinya gimana? Harus sabar banget kalo ngadepin penanya judes kaya penulis dulu :) (thanks buat sodara2, teman2 yang dah sabar ma gw dulu. Special thanks buat Om rey... makasih Om)
Solusinya adalah dengan berusaha ‘menyerah’ dan ‘menerima’ ada lagi nih berusaha menyerah, iya selain kepala batu, manusia adalah makhluk super PeDe, selalu merasa bahwa dirinya mampu melakukan segala sesuatu tanpa bantuan tuhan... ah gw mah ga gitu, gw mah selalu mengandalkan tuhan... sumpe lo? Berani samber gledek? Apa bener? Begitu? Bener dooooong!!! Yakin lo? Bahkan saking PeDenya manusia merasa dirinya bisa berjalan sendiri. Padahal kita bisa berjalan adalah kerena kita dikasih bisa. Sampe disini timbul pikiran macem dikepala pembaca, ya kalo begitu mah repot atuh... ya repot memang tapi kalo mau sesuai prosedur ya harus begitu kan ;) yah iya sih tapi yang bisa begitu mah nabi cuma doang kali, buat kita yang biasa-biasa aja gimana dong... nah buat kita yang biasa-biasa ini cukup sadari saja dan tancapkan kesadaran itu dalam-dalam bawa semua yang biasa kita anggap kita bisa itu, adalah karena Alloh mengaruniakannya kepada kita. Sadari dulu dengan sesadar-sadarnya, dengan ‘ngeh’. Kadang kita mengerti sesuatu kalo ditanya apa sudah paham? Sudah mengeti? Ya pahammmm, ya ngertiiii tapi kita ga ‘ngeh’ apa yang sudah kita pahami atau sudah mengerti. Jangan tanya sama penulis kenapa? Tanya diri sendiri aja kenapa?
Setelah ’ngeh’ dan menyadari bahwa semuanya adalah karenaNya maka kita akan merasa sangat ’payah sekali’ lemah dan begitulah... karena memang begitu adanya.  Maka sudah sepantasnyalah kita menyerah sambil mengangkat kedua tangan kita ”Allahuakbar”, lalu mulai menapaki hidup ini dengan berusaha untuk menerima apa yang digariskan oleh Alloh untuk hidup kita ini... seberapa pasrah kita menyerah dan seberapa besar kita harus menerima adalah bentuk dari kehambaan kita kepadaNya. sampai disini penulis agak kurang PeDe buat lanjutin cerita karena penulis sendiri masih berjuang untuk selalu istiqomah,.. duh kalo langkah kita ga dituntun oleh Alloh,... nyasar deh...udah yah.
Loh diatas tadi bilang kita mau bahas kemampuan merasakan, ko tau-tau habis.? He he he he ya dipraktekin dulu yang dibaca dari atas sampe kebawah. Baru nanti kemampuan merasakan akan timbul dari dalam diri dengan sendiri-Nya. Kalo cuma baca trus ga amalkan ( dilakukan ) buat apa? Capeeeeee kali penulisnya :) semoga bermanfaat ya... :)
Wasalam.. ciaooooo.... :)

ranu_the_ocean@yahoo.com
http://ranu-mulyana.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar